Kadmium – Cadmium (48-Cd) Tabel Periodik – Unsur Kimia

Kadmium – Cadmium (48Cd)

Nama IndonesiaKadmium
Nama Inggris / Nama lainCadmium
Lambang AtomCd
Nomor Atom48
PenemuFriedrich Stromeyer
Tahun Penemu1817
Negara PenemuJerman
Massa Atom Relatif112,41
Bilangan Oksidasi2
Konfigurasi Elektron[Kr]4d105s2
Titik Didih1.040 K
Titik Lebur594,26 K
Massa Jenis8,65 g/cm3
Struktur KristalHeksagonal
Elektronegativitas1,69
Radius Atom1,71 Aº
Volume Atom13,10 cm3/mol
Radius Kovalensi1,41 Aº
Entalpi Penguapan99,87 kJ/mol
Entalpi Pembentukan6,07 kJ/mol
Konduktivitas Listrik14,7 x 106 ohm-1 cm-1
Konduktivitas Panas96,8 Wm-1K-1
Potensial Inonisasi8,993 V
Kapasitas Panas0,232 Jg-1K-1
WarnaPutih perak
Periode5
GolonganIIB
Nama GolonganTransisi
WujudPadat
Jenis UnsurLogam
Asal UnsurUnsur alam
Manfaat

Tekanan uap

P (Pa)1101001 k10 k100 k
at T (K)5305836547458671040

Kadmium – Cadmium (48Cd)

Kadmium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Cd dan nomor atom 48. Logam lunak dan putih kebiruan ini secara kimiawi serupa dengan dua logam stabil lainnya pada golongan 12, seng dan raksa. Seperti halnya seng, Cd lebih menyukai tingkat oksidasi +2 dalam sebagian besar senyawa dan, seperti raksa, ia menunjukkan titik lebur yang rendah dibandingkan dengan logam transisi pada umumnya. Kadmium dan kongenernya tidak selalu dianggap sebagai logam transisi, karena logam tersebut tidak memiliki kulit elektron d atau f yang terisi sebagian atau seluruhnya, baik dalam bentuk unsur maupun dalam tingkat oksidasi umumnya. Konsentrasi kadmium rata-rata dalam kerak bumi adalah antara 0,1 dan 0,5 bagian per juta (ppm). Cd ditemukan pada tahun 1817 secara simultan oleh Stromeyer dan Karl Samuel Leberecht Hermann, keduanya di Jerman, sebagai ketakmurnian dalam seng karbonat.

 Kadmium,  48Cd

Cadmium-crystal bar.jpg
Isotop kadmium terstabil
Iso­topKelim­pahanWaktu paruh (t1/2)Moda peluruhanPro­duk
106Cd1.25%>9,5×1017 yεε2ν106Pd
107Cdsyn6,5 hε107Ag
108Cd0.89%>6,7×1017 yεε2ν108Pd
109Cdsyn462,6 dε109Ag
110Cd12.49%110Cd stabil dengan 62 neutron
111Cd12.8%111Cd stabil dengan 63 neutron
112Cd24.13%112Cd stabil dengan 64 neutron
113Cd12,22%7,7×1015 yβ113In
113mCdsyn14,1 yβ113In
IT113Cd
114Cd28,73%>9,3×1017 yββ2ν114Sn
115Cdsyn53,46 hβ115In
116Cd7.49%2,9×1019 yββ2ν116Sn

Struktur

Struktur kristalHeksagon
Struktur kristal Hexagonal untuk kadmium

Sejarah Singkat

Pada awal 1800-an, apotek Hanover, Jerman, membuat seng oksida dengan memanaskan bentuk seng karbonat yang terjadi secara alami yang disebut cadmia. Kadang-kadang produk itu dihitamkan alih-alih menjadi putih murni, dan ketika Friedrich Stromeyer dari Universitas Göttingen meneliti masalah tersebut, ia melacak perubahan warna ke komponen yang tidak dapat diidentifikasi, dan yang ia simpulkan pasti merupakan elemen yang tidak diketahui. Ini ia pisahkan sebagai oksida cokelatnya dan, dengan memanaskannya dengan jelaga (karbon), ia menghasilkan sampel logam biru-abu-abu yang ia beri nama kadmium sesuai nama mineral tersebut. Itu terjadi pada 1817. Sementara itu dua orang Jerman lainnya, Karl Meissner di Halle, dan Karl Karsten di Berlin, sedang mengerjakan masalah yang sama dan mengumumkan penemuan kadmium mereka pada tahun berikutnya.

Sifat Fisika

Kadmium adalah sebuah logam divalent yang lunak, dapat ditempa, elastis, dan berwarna putih kebiruan. Ia serupa dalam banyak hal seperti seng kecuali dalam hal pembentukan senyawa kompleks. Tidak seperti kebanyakan logam lainnya, kadmium tahan terhadap korosi, oleh karena itu digunakan sebagai lapisan pelindung ketik diendapkan pada logam lain. Dalam bentuk logam curah, kadmium bersifat tak larut dalam air dan tidak mudah terbakar; namun, dalam bentuk serbuknya, ia dapat terbakar dan melepaskan asap beracun.

Sifat Kimia

Meskipun kadmium biasanya memiliki tingkat oksidasi +2, ia juga hadir dengan tingkat oksidasi +1. Kadmium dan kongenernya tidak selalu dianggap logam transisi, karena ia tidak memiliki kulit elektron d atau f yang terisi sebagian atau seluruhnya, baik dalam bentuk unsur maupun dalam tingkat oksidasi umumnya. Kadmium terbakar di udara membentuk kadmium oksida (CdO) yang amorf dan berwarna coklat; kristal yang terbentuk dari senyawa ini berwarna merah tua yang berubah warna saat dipanaskan, sama seperti seng oksida. Asam klorida, asam sulfat dan asam nitrat melarutkan kadmium dengan membentuk kadmium klorida (CdCl2), kadmium sulfat (CdSO4), atau kadmium nitrat (Cd(NO3)2). Tingkat oksidasi +1 dapat diperoleh dengan melarutkan kadmium dalam campuran kadmium klorida dan aluminium klorida, membentuk kation Cd22+, mirip seperti kation Hg22+ dalam raksa(I) klorida.

Cd + CdCl2 + 2 AlCl3 → Cd2(AlCl4)2

Kebanyakan Struktur kompleks kadmium dengan nukleobase, asam amino dan vitamin telah ditentukan.

Penggunaan

Kadmium adalah racun dan diketahui menyebabkan cacat lahir dan kanker. Akibatnya, ada langkah untuk membatasi penggunaannya.

80% dari kadmium yang saat ini diproduksi digunakan dalam baterai nikel-kadmium yang dapat diisi ulang. Namun, mereka secara bertahap dihapus dan diganti dengan baterai nikel metal hydride.

Kadmium sering digunakan untuk melapisi baja dan melindunginya dari korosi. Itu masih digunakan hari ini untuk melindungi komponen penting dari pesawat terbang dan platform minyak.

Penggunaan kadmium lainnya di masa lalu termasuk fosfor dalam perangkat TV berwarna katoda, dan pigmen kuning, oranye dan merah.

Kadmium menyerap neutron dan digunakan dalam batang di reaktor nuklir untuk mengontrol fisi atom.

Cadmium sulfide

Sebuah foto dan spektrum representatif photoluminescence dari titik kuantum CdSe koloidNi-Cd batteries

Peran Biologis

Kadmium bersifat toksik, karsinogenik, dan teratogenik (mengganggu perkembangan embrio atau janin). Rata-rata kita menerima sesedikit 0,05 miligram per hari. Tapi itu menumpuk di tubuh, dan rata-rata kita menyimpan sekitar 50 miligram.

Sebelum bahaya kadmium dipahami sepenuhnya, tukang las dan pekerja logam lainnya berisiko jatuh sakit. Pada tahun 1966 beberapa tukang las yang bekerja di Severn Road Bridge jatuh sakit karena menghirup asap kadmium.

Keterangan:

  • Massa atom relatif berdasarkan skala massa atom relatif karbon (Ar C=12)
  • Tanda “(  )” pada unsur – unsur radioaktif menunjukan nomor massa isotop unsur radioaktif yang mempunyai paruh waktu paling panjang
  • Massa jenis diukur pada suhu 300 K
  • Elektronegativitas ditulis berdasarkan aturan Pauling
Sumber / Daftar Pustaka / Referensi :

Harold D. Nathan. Pdh (2005). Cliff Quick Review: Kimia Dasar Cepat.  Jakarta: Pakar Raya
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Pudjaatmaka A. Hadyana (2004). Kamus Kimia. Jakarta: Balai Pustaka
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Chem-is-try.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Iupac.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Team RSC (2020, April). Periodic Table. Science Park. Cambridge: Royal Society of Chemistry. Access INA

Wikipedia.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Wikipedia (2020, April). Unsur Kimia. Access INA

Catatan situs:

  • Mohon dukungannya dengan share dan web bookmark (kode: ctrl + d) website kami .
  • Jangan lupa untuk like halaman facebook kami fb.com/analisis.id.
  • Jika ada gambar, link, dan ataupun file rusak silakan kirim pesan pada kolom komentar, kami akan segera membalasnya.
  • Sekilas tentang kami.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments