Paladium – Palladium (46-Pd) – Tabel Periodik – Unsur Kimia

Paladium – Palladium (46Pd)

Nama IndonesiaPaladium
Nama Inggris / Nama lainPalladium
Lambang AtomPd
Nomor Atom46
PenemuWilliam H. Wollaston
Tahun Penemu1803
Negara PenemuInggris
Massa Atom Relatif106,42
Bilangan Oksidasi2 dan 4
Konfigurasi Elektron[Kr]4d10
Titik Didih3.240 K
Titik Lebur1,825 K
Massa Jenis12,0 g/cm3
Struktur Kristalfcc
Elektronegativitas2,20
Radius Atom1,37 Aº
Volume Atom8,90 cm3/mol
Radius Kovalensi1,28 Aº
Entalpi Penguapan393,3 kJ/mol
Entalpi Pembentukan16,74 kJ/mol
Konduktivitas Listrik10,0 x 106 ohm-1 cm-1
Konduktivitas Panas71,8 Wm-1K-1
Potensial Inonisasi8,34 V
Kapasitas Panas0,244 Jg-1K-1
WarnaPutih baja
Periode5
GolonganVIIIB
Nama GolonganTransisi
WujudPadat
Jenis UnsurLogam
Asal UnsurUnsur alam
ManfaatKatalis pada proses hidrogenasi untuk meningkatkan mutu minyak goreng dan untuk membuat bensin

PaladiumPalladium (46Pd)

Paladium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Pd dan nomor atom 46. Ia merupakan logam langka berwarna putih berkilau keperakan yang ditemukan pada tahun 1803 oleh William Hyde Wollaston. Dia menamakannya sesuai nama asteroid Pallas, julukan dewi Yunani Athena, yang diperolehnya ketika dia membunuh Pallas. Paladium, platina, rodium, rutenium, iridium, dan osmium membentuk golongan unsur yang dirujuk sebagai logam golongan platina (platinum group metal, PGM). Mereka memiliki kemiripan sifat kimia, tetapi paladium memiliki titik lebur paling dan kerapatan paling rendah di antara golongan ini.

 Paladium,  46Pd

Palladium.jpg

Color lines in a spectral range

Spectral lines of palladium

Isotop paladium terstabil
Iso­topKelim­pahanWaktu paruh (t1/2)Moda peluruhanPro­duk
100Pdsyn3.63 dε100Rh
γ
102Pd1.02%102Pd stabil dengan 56 neutron
103Pdsyn16.991 dε103Rh
104Pd11.14%104Pd stabil dengan 58 neutron
105Pd22.33%105Pd stabil dengan 59 neutron
106Pd27.33%106Pd stabil dengan 60 neutron
107Pdrenik6.5×106 yβ107Ag
108Pd26.46%108Pd stabil dengan 62 neutron
110Pd11.72%110Pd stabil dengan 64 neutron

Tekanan uap

P (Pa)1101001 k10 k100 k
at T (K)172118972117239527533234

P= Suhu (Pascal); T= Suhu (Kelvin)

Sejarah Singkat

Pada awal 1700, para penambang di Brazil menyadari adanya logam yang mereka sebut sebagai pod kami, ’emas tak berharga’, yang merupakan campuran paladium dan emas asli. Namun, bukan dari sini paladium pertama kali diekstraksi, tetapi dari platinum, dan ini dicapai pada 1803 oleh William Wollaston. Dia mencatat bahwa ketika dia melarutkan platinum biasa dalam aqua regia (asam nitrat + asam klorida) tidak semuanya masuk ke dalam larutan.

Itu meninggalkan residu dari mana ia akhirnya diekstraksi paladium. Dia tidak mengumumkan penemuannya tetapi menjual logam baru sebagai ‘perak baru’. Richard Chenevix membeli beberapa, menyelidikinya, dan menyatakannya sebagai paduan merkuri dan platinum. Pada bulan Februari 1805 Wollaston mengungkapkan dirinya sebagai penemunya dan memberikan laporan yang lengkap dan meyakinkan tentang logam dan propertinya.

Penggunaan

Kebanyakan paladium digunakan dalam catalytic converter untuk mobil. Ini juga digunakan dalam perhiasan dan beberapa tambalan gigi dan mahkota. Emas putih adalah paduan emas yang telah dihilangkan warnanya dengan paduan dengan logam lain, kadang-kadang paladium.

Ini digunakan dalam industri elektronik dalam kapasitor keramik, ditemukan di komputer laptop dan ponsel. Ini terdiri dari lapisan paladium terjepit di antara lapisan keramik.

Paladium yang terbagi halus adalah katalis yang baik dan digunakan untuk reaksi hidrogenasi dan dehidrogenasi. Hidrogen mudah berdifusi melalui paladium yang dipanaskan dan ini memberikan cara pemisahan dan pemurnian gas.

Peran Biologis

Paladium tidak memiliki peran biologis yang diketahui. Itu tidak beracun.

Karakteristik

Paladium berada dalam golongan 10 tabel periodik, namun memiliki konfigurasi yang sangat menyimpang di kulit elektron terluarnya dibandingkan dengan anggota lain golongan 10 (lihat juga niobium (41), rutenium (44), dan rodium (45)], yaitu memiliki lebih sedikit kulit elektron terisi daripada unsur-unsur sebelumnya (fenomena unik untuk paladium). Hal ini membuat kulit valensi memiliki delapan belas elektron – sepuluh lebih banyak daripada delapan yang dijumpai dalam kulit valensi gas mulia dari neon seterusnya.

Paladium tidak bereaksi dengan oksigen pada suhu standar (dan karenanya tidak ternoda di udara). Paladium yang dipanaskan hingga 800 ° C akan menghasilkan lapisan paladium (II) oksida (PdO). Ini mungkin perlahan-lahan mengembangkan warna kecoklatan sedikit dari waktu ke waktu, kemungkinan karena pembentukan lapisan permukaan monoksida.

Palladium adalah logam perak-putih yang lembut yang menyerupai platinum. Ini adalah yang paling padat dan memiliki titik leleh terendah dari logam grup platinum. Ini lunak dan ulet ketika dianil dan sangat meningkat dalam kekuatan dan kekerasan ketika bekerja dingin. Palladium larut perlahan dalam asam nitrat pekat, dalam asam sulfat pekat panas, dan ketika digiling halus, dalam asam klorida. Ini mudah larut pada suhu kamar di aqua regia.

Tingkat oksidasi umum paladium adalah 0, +1, +2 dan +4. Terdapat relatif sedikit senyawa yang dikenal dengan paladium pada tingkat oksidasi +3, meskipun senyawa tersebut telah diajukan sebagai intermediat dalam banyak reaksi gandengan silang (cross-coupling) yang dikatalisasi paladium. Pada tahun 2002, paladium(VI) pertama kali dilaporkan.

Paladium(II) oksida terbentuk pada permukaan paladium ketika dipanaskan di atas 800 °C di udara.Paladium(II) kloridaPaladium(II) asetat

Keterangan:

  • Massa atom relatif berdasarkan skala massa atom relatif karbon (Ar C=12)
  • Tanda “(  )” pada unsur – unsur radioaktif menunjukan nomor massa isotop unsur radioaktif yang mempunyai paruh waktu paling panjang
  • Massa jenis diukur pada suhu 300 K
  • Elektronegativitas ditulis berdasarkan aturan Pauling
Sumber / Daftar Pustaka / Referensi :

Harold D. Nathan. Pdh (2005). Cliff Quick Review: Kimia Dasar Cepat.  Jakarta: Pakar Raya
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Pudjaatmaka A. Hadyana (2004). Kamus Kimia. Jakarta: Balai Pustaka
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Chem-is-try.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Iupac.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Team RSC (2020, April). Periodic Table. Science Park. Cambridge: Royal Society of Chemistry. Access INA

Wikipedia.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Wikipedia (2020, April). Unsur Kimia. Access INA

Catatan situs:

  • Mohon dukungannya dengan share dan web bookmark (kode: ctrl + d) website kami .
  • Jangan lupa untuk like halaman facebook kami fb.com/analisis.id.
  • Jika ada gambar, link, dan ataupun file rusak silakan kirim pesan pada kolom komentar, kami akan segera membalasnya.
  • Sekilas tentang kami.