Rutenium – Ruthenium (44-Ru) – Tabel Periodik – Unsur Kimia

Rutenium – Ruthenium (44Ru)

Nama IndonesiaRutenium
Nama Inggris / Nama lainRuthenium
Lambang AtomRu
Nomor Atom44
PenemuKarl Klaus
Tahun Penemu1844
Negara PenemuRusia
Massa Atom Relatif101,07
Bilangan Oksidasi2, 3, dan 4
Konfigurasi Elektron[Kr]4d75s1
Titik Didih4.425 K
Titik Lebur2.610 K
Massa Jenis12,37 g/cm3
Struktur KristalHeksagonal
Elektronegativitas2,2
Radius Atom1,34 Aº
Volume Atom8,30 cm3/mol
Radius Kovalensi1,25 Aº
Entalpi Penguapan567,77 kJ/mol
Entalpi Pembentukan25,52 kJ/mol
Konduktivitas Listrik14,9 x 106 ohm-1 cm-1
Konduktivitas Panas117 Wm-1K-1
Potensial Inonisasi7,37 V
Kapasitas Panas0,238 Jg-1K-1
WarnaPutih keperakan
Periode5
GolonganVIIIB
Nama GolonganTransisi
WujudPadat
Jenis UnsurLogam
Asal UnsurUnsur alam
ManfaatSebagai bahan pengeras platinum dan paladium

Rutenium – Ruthenium (44Ru)

Rutenium adalah unsur kimia dengan simbol Ru dan nomor atom 44. Ini adalah logam transisi langka yang termasuk dalam kelompok platinum dari tabel periodik. Seperti logam lain dari kelompok platinum, ruthenium lembam untuk sebagian besar bahan kimia lainnya. Ilmuwan kelahiran Rusia keturunan Rusia-Baltik Karl Ernst Claus menemukan unsur ini pada tahun 1844 di Universitas Negeri Kazan dan menamai ruthenium untuk menghormati Rusia (Ruthenia adalah nama Latin dari Rus). Rutenium biasanya ditemukan sebagai komponen kecil bijih platinum; produksi tahunan telah meningkat dari sekitar 19 ton pada 2009 menjadi sekitar 35,5 ton pada 2017.

 Ruthenium, 44Ru

Ruthenium a half bar.jpg
Color lines in a spectral range

Spectral lines of ruthenium

Isotop rutenium terstabil
Iso­topKelim­pahanWaktu paruh (t1/2)Moda peluruhanPro­duk
96Ru5.52%96Ru stabil dengan 52 neutron
97Rusyn2.9 dε97Tc
γ
98Ru1.88%98Ru stabil dengan 54 neutron
99Ru12.7%99Ru stabil dengan 55 neutron
100Ru12.6%100Ru stabil dengan 56 neutron
101Ru17.0%101Ru stabil dengan 57 neutron
102Ru31.6%102Ru stabil dengan 58 neutron
103Rusyn39.26 dβ103Rh
γ
104Ru18.7%104Ru stabil dengan 60 neutron
106Rusyn373.59 dβ106Rh

Tekanan uap

P (Pa)1101001 k10 k100 k
at T (K)258828113087342438454388

P= Suhu (Pascal); T= Suhu (Kelvin)

Sejarah Singkat

Ahli kimia Polandia Jedrzej Sniadecki sedang menyelidiki bijih platinum dari Amerika Selatan dan, pada Mei 1808, ketika ia menemukan logam baru yang ia sebut sebagai vestium. Namun, ketika ahli kimia Prancis mencoba mengulangi pekerjaannya, mereka tidak dapat menemukannya di bijih platinum yang mereka miliki. Ketika Sniadecki mengetahui hal ini, dia yakin dia salah dan menarik klaimnya.

Kemudian, pada tahun 1825, Gottfried Osann dari Universitas Dorpat (sekarang Tartu) di Baltik, menyelidiki beberapa platinum dari pegunungan Ural, dan melaporkan menemukan tiga elemen baru yang ia beri nama pluranium, polinium, dan ruthenium.

Sementara dua yang pertama tidak pernah diverifikasi, yang ketiga adalah asli dan pada tahun 1840 Karl Karlovich Klaus di Universitas Kazan diekstraksi, dimurnikan, dan dikonfirmasi itu adalah logam baru. Dia menyimpan nama rutenium milik Osann.

Penggunaan

Banyak kegunaan baru yang muncul untuk ruthenium. Sebagian besar digunakan dalam industri elektronik untuk resistor chip dan kontak listrik. Rutenium oksida digunakan dalam industri kimia untuk melapisi anoda sel elektrokimia untuk produksi klorin. Rutenium juga digunakan dalam katalis untuk produksi amonia dan asam asetat. Senyawa rutenium dapat digunakan dalam sel surya, yang mengubah energi cahaya menjadi energi listrik.

Rutenium adalah salah satu pengeras yang paling efektif untuk platinum dan paladium, dan dicampur dengan logam ini untuk membuat kontak listrik untuk ketahanan aus yang parah. Ini digunakan dalam beberapa perhiasan sebagai paduan dengan platinum.

Peran Biologis

Rutenium tidak memiliki peran biologis yang diketahui. Rutenium (IV) oksida sangat beracun.

Sifat Kimia

Potensi reduksi dalam larutan berair asam untuk beberapa ion rutenium umum ditunjukkan di bawah ini:

0.455 VRu2+ + 2e↔ Ru
0.249 VRu3+ + e↔ Ru2+
1.120 VRuO2 + 4H+ + 2e↔ Ru2+ + 2H2O
1.563 VRuO2−4 + 8H+ + 4e↔ Ru2+ + 4H2O
1.368 VRuO4 + 8H+ + 5e↔ Ru2+ + 4H2O
1.387 VRuO4 + 4H+ + 4e↔ RuO2 + 2H2O
Skeletal formula of Grubbs' catalyst.
Tris(bipyridine)ruthenium(II) chloride.Fasa gas menumbuhkan kristal logam ruthenium.Grubbs’catalyst, which earned a Nobel Prize for its inventor, is used in alkene metathesis reactions

Keterangan:

  • Massa atom relatif berdasarkan skala massa atom relatif karbon (Ar C=12)
  • Tanda “(  )” pada unsur – unsur radioaktif menunjukan nomor massa isotop unsur radioaktif yang mempunyai paruh waktu paling panjang
  • Massa jenis diukur pada suhu 300 K
  • Elektronegativitas ditulis berdasarkan aturan Pauling
Sumber / Daftar Pustaka / Referensi :

Harold D. Nathan. Pdh (2005). Cliff Quick Review: Kimia Dasar Cepat.  Jakarta: Pakar Raya
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Pudjaatmaka A. Hadyana (2004). Kamus Kimia. Jakarta: Balai Pustaka
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Chem-is-try.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Iupac.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Team RSC (2020, April). Periodic Table. Science Park. Cambridge: Royal Society of Chemistry. Access INA

Wikipedia.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Wikipedia (2020, April). Unsur Kimia. Access INA

Catatan situs:

  • Mohon dukungannya dengan share dan web bookmark (kode: ctrl + d) website kami .
  • Jangan lupa untuk like halaman facebook kami fb.com/analisis.id.
  • Jika ada gambar, link, dan ataupun file rusak silakan kirim pesan pada kolom komentar, kami akan segera membalasnya.
  • Sekilas tentang kami.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments