Selenium (34-Se) – Tabel Periodik – Unsur Kimia

Selenium – Selenium (34Se)

Nama IndonesiaSelen
Nama Inggris / Nama lainSelenium
Lambang AtomSe
Nomor Atom34
PenemuJons J. Benzelius
Tahun Penemu1818
Negara PenemuSwedia
Massa Atom Relatif78,96
Bilangan Oksidasi-2, 4 dan 6
Konfigurasi Elektron[Ar]3d104s22p4
Titik Didih958 K
Titik Lebur494 K
Massa Jenis4,79 g/cm3
Struktur KristalHeksagonal
Elektronegativitas2,55
Radius Atom1,40 Aº
Volume Atom16,50 cm3/mol
Radius Kovalensi1,16 Aº
Entalpi Penguapan26,32 kJ/mol
Entalpi Pembentukan5.54 kJ/mol
Konduktivitas Listrik8 x 106 ohm-1 cm-1
Konduktivitas Panas2,04 Wm-1K-1
Potensial Inonisasi9,752 V
Kapasitas Panas0,32 Jg-1K-1
WarnaAbu – abu
Periode4
GolonganVIA
Nama GolonganOksigen
WujudPadat
Jenis UnsurNonlogam
Asal UnsurUnsur alam
ManfaatBahan piranti kamera, televisi, dan mesin fotokopi, pewarna merah pada kaca dan keramik dan untuk pengeras karet

Selenium – Selenium (34Se)

Selenium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Se dan nomor atom 34. Elemen ini ditemukan oleh Jöns Jacob Berzelius pada tahun 1817. Nama ini diambil dari Bahasa Yunani “Selene” yang berarti bulan.

Rata-rata penggunaan selenium adalah untuk campuran kaca. Beberapa senyawa selenium menghilangkan warna di kaca sementara yang lain memberikan warna merah. Selenium juga dapat digunakan untuk mengurangi sinar matahari yang tembus ke kaca yang menyebabkan warna tembaga (bila dipakai). Selenium terkadang digunakan sebagai pigmen pada cat, keramik dan plastik.

Selenium,  34Se

SeBlackRed.jpg
Struktur kristalheksagon
Struktur kristal Hexagonal untuk selenium
Isotop selenium terstabil
Iso­topKelim­pahanWaktu paruh (t1/2)Moda peluruhanPro­duk
72Sesyn8.4 dε72As
γ
74Se0.86%74Se stabil dengan 40 neutron
75Sesyn119.8 dε75As
γ
76Se9.23%76Se stabil dengan 42 neutron
77Se7.60%77Se stabil dengan 43 neutron
78Se23.69%78Se stabil dengan 44 neutron
79Setrace3.27×105 yβ79Br
80Se49.80%80Se stabil dengan 46 neutron
82Se8.82%1.08×1020 yββ82Kr

Tekanan uap

P (Pa)1101001 k10 k100 k
at T (K)500552617704813958

P= Suhu (Pascal); T= Suhu (Kelvin)

Sejarah Singkat

Selenium ditemukan oleh Jöns Jacob Berzelius di Stockholm pada tahun 1817. Dia memiliki bagian dalam asam sulfat dan dia tertarik dengan endapan merah-coklat yang dikumpulkan di bagian bawah bilik di mana asam itu dibuat.

Awalnya dia mengira itu adalah elemen telurium karena mengeluarkan aroma lobak yang kuat ketika dipanaskan, tetapi dia akhirnya menyadari bahwa itu sebenarnya adalah elemen baru. Dia juga mencatat bahwa itu seperti belerang dan memang memiliki sifat peralihan antara belerang dan telurium. Berzelius menemukan bahwa selenium hadir dalam sampel telurium dan memberi aroma khas pada unsur itu. Dia juga menjadi terpengaruh olehnya secara pribadi – itu dapat diserap melalui kulit – dan itu menyebabkan dia mengalami bau mulut yang berhubungan dengan mereka yang bekerja dengan elemen ini.

Penggunaan

Penggunaan selenium terbesar adalah sebagai zat tambahan pada kaca. Beberapa senyawa selenium menghilangkan warna gelas, sementara yang lain memberi warna merah tua. Selenium juga dapat digunakan untuk mengurangi transmisi sinar matahari dalam kaca arsitektur, memberikan warna perunggu. Selenium digunakan untuk membuat pigmen untuk keramik, cat dan plastik.

Selenium memiliki aksi fotovoltaik (mengubah cahaya menjadi listrik) dan aksi fotokonduktif (hambatan listrik berkurang dengan meningkatnya penerangan). Karena itu berguna dalam fotosel, sel surya dan mesin fotokopi. Itu juga dapat mengubah listrik AC menjadi listrik DC, sehingga digunakan secara luas dalam rectifier.

Selenium adalah racun bagi jamur kulit kepala yang menyebabkan ketombe sehingga digunakan dalam beberapa sampo anti-ketombe. Selenium juga digunakan sebagai aditif untuk membuat stainless steel.

Peran Biologis

Selenium adalah elemen jejak penting untuk beberapa spesies, termasuk manusia. Tubuh kita mengandung sekitar 14 miligram, dan setiap sel dalam tubuh manusia mengandung lebih dari satu juta atom selenium.

Terlalu sedikit selenium dapat menyebabkan masalah kesehatan, tetapi terlalu banyak juga berbahaya. Secara berlebihan bersifat karsinogenik dan teratogenik (mengganggu perkembangan embrio atau janin).

Keterangan:

  • Massa atom relatif berdasarkan skala massa atom relatif karbon (Ar C=12)
  • Tanda “(  )” pada unsur – unsur radioaktif menunjukan nomor massa isotop unsur radioaktif yang mempunyai paruh waktu paling panjang
  • Massa jenis diukur pada suhu 300 K
  • Elektronegativitas ditulis berdasarkan aturan Pauling
Sumber / Daftar Pustaka / Referensi :

Harold D. Nathan. Pdh (2005). Cliff Quick Review: Kimia Dasar Cepat.  Jakarta: Pakar Raya
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Pudjaatmaka A. Hadyana (2004). Kamus Kimia. Jakarta: Balai Pustaka
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Chem-is-try.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Iupac.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Team RSC (2020, April). Periodic Table. Science Park. Cambridge: Royal Society of Chemistry. Access INA

Wikipedia.org
(Pada: Harris .D (2007). Ensiklopedi Unsur Unsur Kimia. Jakarta: Kawan Pustaka)

Wikipedia (2020, April). Unsur Kimia. Access INA

Catatan situs:

  • Mohon dukungannya dengan share dan web bookmark (kode: ctrl + d) website kami .
  • Jangan lupa untuk like halaman facebook kami fb.com/analisis.id.
  • Jika ada gambar, link, dan ataupun file rusak silakan kirim pesan pada kolom komentar, kami akan segera membalasnya.
  • Sekilas tentang kami.